Dear, Jogja.

Dia bilang bahwa seseorang bilang:
” jika terlalu sering bertemu nantinya akan muncul harapan untuk segera ke jalan yang lebih serius. Sudah siapkah?”

Begitu ujarnya.

Jawabku?

Bukan, bukan itu.

Jauh dari sebelum kami sering bertemu, dan semakin sering bertemu. Jauh dari sebelum kami semakin mengenal dan makin mengenal. Aku sudah memutuskan untuk berhenti. Entah dengannya atau dengan siapapun itu.

Jauh, sangat jauh sebelum itu.
Aku telah memutuskan untuk berhenti. Aku lelah. Sangat lelah.

Kemudian ia tiba.
Beserta segala konsekuensi yang dengan sadar kemudian aku pilih untuk aku coba hadapi. Di tengah lelahku.

Ia tiba, saat itu, dengan menyatakan pernyataan serupa. Pencarian teman hidup. Aku ingat, dengan amat jelas raut wajahnya saat itu.

Entah saat itu ia serius atau tidak. Saat itu, aku percaya.

Keputusanku untuk berhenti, bukanlah karena frekuensi pertemuan ataupun intensitas kedekatan.

Niat.

Aku hanya ingin berhenti. Itu saja.

Hati ini telah ingin segera tiba di perhentian terakhir. Tempat untuknya selalu kembali. Menetap.

Siap atau tidak?

Tidak tahu.

Tidak akan pernah siap jika tidak dimulai dengan keputusan dan keberanian.

Serta penentuan arah.

Aku ingin berhenti. Jauh dari sebelum pertemuanku dengannya. Dengannya, atau entah dengan siapapun itu.

Lalu, ia tiba.

Anehkah jika kemudian ingin berhenti, dengannya?

Aku rasa tidak.

Justru aneh jika aku tidak begitu.
Maka aku tidak sebegitu menyayanginya.

Begitu bukan?

Aku ingin segera berhenti.

Jika ia tidak begitu,
Aku tetap telah ingin berhenti.

Tidak ada yang berubah.

Siapkah?

Tidak tahu.

– Jogjakarta, 28 Mei 2016 –
By: Yara

Day 5

Late post (again).
Gomenasai. Gw lagi dalam kondisi mood naik turun ga karuan. Yah you know lah, kondisi lagi diet ketat dan masih belum tau efeknya secara real (gw belum nimbang). Perasaan gw sih (semoga bener), ini pipi agak tirusan pas gw ngaca. Haha. Alhamdulillah kalo bener 🙂

Hari keempat diet, menu gw pisang sama susu. These are my menu on Day-4:

10.00: pisang krim chia seed
10.30: yoghurt cimory
12.30: pisang ambon 1
14.00: pisang ambon 1
16.30: susu coklat
18.00: pisang kurma krim
21.00: pisang bakar susu, milkshake strawberry
air: 2.4 liter
Tidur jam 05.00, bangun jam 11.00

Di hari keempat, gw lancar banget ke belakang, tapi bukan diare. Seharian gw bahagia karena gw bebas makan makanan favorit gw, pisang dan susu. Ga butuh effort lebih bwt gw jadinya. Haha. Gw juga bebas ngafe. Haha. Hari keempat ini hari favorit gw. 😀

As always, jam 6 ke atas badan mulai berasa gerah banget. Yes, keringetan banget.

Day 4

Hari ketiga menu gw ganti ganti antara sayuran dan buah. These are what eat during day 3:

Jam 11: salad buah
Jam 11.30: jus jambu
Jam 12.30: sayur asem
Jam 16.00: salak 3
Jam 18.00:  tumis daun singkong, terong sambal padang, kuah bumbu ikan
Air 2,4 liter
Es teh
Indomie goreng satu ulir. Serius seulir doang karena pengen micinmicinan. Haha
Teh anget.

Seharian mood uring2an banget. Setelah makan malem badan mulai berasa gerah banget. Keringetan terus.

Malemnya gw tidur jam 2, dan bangun jam 9. This is what i love when i’m on diet, tidur gw cukup. Hahaha.

Hasilnya? Hari keempat gw bangun ga selemes yang gw rasain di hari kedua dan ketiga. Dan pas ngaca, semoga ga sugesti doang, perut gw kempesan. Haha. Gw masih belum nimbang dikarenakan timbangan gw masih rusak. Haha.

Day 3

Late post sih ini.
Hari kedua diet gw berhasil (anggap saja). Gw sukses makan sayur doang seharian.Haha.

What i feel? Asli mual banget. Eneg. Gw ga suka bau sayur direbus doang. Awalnya gw berusaha makan sayur direbus doang tapi gw ga kuat. Haha. Akhirnya gw putusin buat makan sayur yang ada rasanya. Gw sempet tergoda dong ketika mas mas pempek favorit yang lama hilang entah kemana tetiba lewat depan kosan. Huh. Ada aja ujiannya yaaa. 😀

Hari kedua ga kesemutan separah hari pertama. Ga pusing banget juga. Malem gw mulai berkeringat parah.

These are what i eat during the day:

Jam 11: jus wortel          
Jam 11.30: sop       
Jam 12: salad mayones 
Jam 4:  –    
18.30: sweet sour enoki         
Minum 2,4 liter
Yupi 1
Es coffeemix
Es teh taiwan

Yah sweet sour enokinya ini sih yang agak blunder. Karena ternyata pas menu dateng yang datang adalah jamur krispi bersaus padahal pas tanya menunya katanya ga digoreng tepung. Aah sudahlah. Anggap saja tetap sayur. Haha.

Gw masih kasi cheating ke diri gw di hari kedua. Biar keinginan cheating gw ga makin besar tiap harinya. Yupi dan es es san manis itulah cheatingnya. Haha. 

Day 2

Horay.
Gw berhasil lewatin hari pertama diet gw cuma dengan makan buah. Confetti.

Yah walaupun jujur gw cheating dikit sih, jam 2 pagi makan 2 kerupuk pedes ala bandung. Haha. Habisan gimana dong, starving makanan pedes banget gw nya. Maklum lah, pecinta pedas. (Oke ngeles).

Ini menu gw kemarin:
11.00: jus jambu
12.00: semangka+chia sheed
13.00: pepaya
14.00: kurma 2 potong
16.00: belimbing
18.30: jeruk dua potong
23.00: koktail buah
02.00: kerupuk setan
Air putih seharian: 3 liter
Tidur jam setengah 3 pagi

Testimoni gw buat kemarin:
Gatau kenapa ga kerasa laper seharian, padahal gw siang keluar ngafe dan garap revisian gw yang supposed to be bikin gw starving. Yang bikin mulai kerasa laper adalah ketika seorang teman ngajakin kulineran sate klathak pak bari. Sialan. Itu sate langsung sliweran di otak gw yang seharian cuma makan buah tanpa rasa asin ataupun pedes. Untungnya, gw berhasil nolak dia. Haha. Sore jam 5an mulai kerasa kepala pening banget, badan lemes, kaki kesemutan. That’s happened sampe jam 6an gitu. Jam setengah 6 an gw tiduran, dan sekitar jam 7an kepala udah ga pusing lagi, cuma tinggal lemes sama kesemutan dikit. Efek udah diisiin makan jam setengah 7 kali ya. Pas malem malem agak laper gw isiin sama koktail buah sih daripada gw cheating. Dan dimulai lah rasa starving pedes gw di tengah malam yang membuat gw cheating dua potong kerupuk minion pedes ala bandung.

Hari ini gw bangun tidur jam 10.00. Dan gw bangun dalam kondisi haussss banget, lemes banget ga bisa gerak rasanya. Doakan gw. Hari ini mau coba atur perut buat doyan makan sayur. Seharian mau makan sayur doang.

Ganbatte!

P.S: kayaknya gw harus beli baterai buat timbangan gw deh.  Haha

Starting the diet.

Tanggungan buat thesis udah berkurang banyak. Sesuai janji ke diri sendiri, gw mulai diet lewat makanan gw lagi. No more excuse.

Beberapa bulan terakhir gw udah mulai mencoba hidup hidup sehat. Gw mulai rajin nge gym lagi. Tapi kemudian bronki gw nyaris kumat jadi gw terpaksa membatasi aktivitas fisik gw dulu.

Februari kemaren gw diet mayo dan turun sekitar 7 kg. But, kebahagiaan berlangsung semu karena hobi kulineran yang susah ditahan dan tingkat stress tinggi semasa ngejar acc thesis dan persiapan sidang. And yes, gw impulsive jajan ga karuan di kala tingkat stress super tinggi. 7 kilo yang hilang kemudian kembali beserta tambahan 2 kilo lagi. Itupun gw bersyukur, gw ga nambah 10 kilo lagi di tengah stres gw karena gw atur makan karbo gw, no nasi putih. Gw juga mencoba mengurangi keinginan ngemil gw yang berlebihan naujubillah terlebih kalo lagi banyak kerjaan. Gw ga nyetok camilan di rumah. Standing applause buat gw karena itu adalah hal yang ga biasa buat gw. Haha. Ga kebayang deh gw kalo gw asal makan nasi putih dan tetep ngemil sengawur biasanya  semasa itu, curiga gw nambah 20 kilo (Amit-amit).

Satu yang gw liat resultnya adalah dengan gw rajin olahraga, even lemak gw lagi naujubillah tapi setidaknya badan gw sekel :).

And starting today, gw diet makanan lagi. Menu hari ini adalah gw mencoba makan buah-buahan doang seharian :). Dan sekarang badan gw agak lemes, kepala agak pusing, dan kaki agak kesemutan. But i try to enjoy it. Bayangin resultnya nanti. Haha.

Gw ga nimbang tapinya, karna timbangan gw rusak. But fyi, ukuran baju aku saat mulai diet ini udah masuk xl. Let see. Setelah diet apakah baju ukuran L atau M gw muat lagi ?

🙂

Ganbatte!

Happy M.B.A, self ! :)

You’ve been working so crazy hard until now, thank you… 🙂

Menjadi M.B.A itu tidak mudah. I honestly say this. Proses perkuliahan memang terasa menyenangkan. Well, tapi jangan lupa mengenai tumpukan tugas yang menggunung di balik kata ‘menyenangkan’ itu. Dan satu hal yang paling berat bagiku adalah proses penyusunan tesisku.

Berkali-kali merombak judul, variabel, latar belakang, landasan teori, metodologi, pembahasan, bahkan hingga kalimat demi kalimat dan tanda baca demi tanda baca. Belum lagi ditambah dengan sifatku maupun dosenku yang cenderung perfeksionis,  jadwal pembimbing yang sibuk, kecelakaan yang aku alami di tengah penyusunan tesisku, dan proyek lomba yang ternyata molor alokasi waktunya dari yang disepakati di awal. Well, itu seru. Berat badan, waktu tidur, waktu bersosialisasi, kondisi kejiwaan, dan finansial menjadi korbannya selama proses tersebut.

Namun, benar kata orang bahwa manisnya hasil akan terasa semakin manis jika sebelumnya merasakan kepahitan demi kepahitan di dalam prosesnya. Proses yang sangat sulit menuai hasil yang sangat manis ketika dikenang. Honestly, aku sangat terharu saat dinyatakan lulus tadi, 19 Mei 2016.  Bahkan aku sulit menahan tangisku. ALHAMDULILLAH. Itu kata yang tadi aku serukan di depan dosen pengujiku maupun pembimbingku dan secara reflek aku mengucapkan terimakasih berkali kali pada mereka. Biarkan saja bila mereka bilang reaksiku berlebihan. Jujur itulah yang aku rasakan. Aku terharu, akhirnya (hampir) selesai.. :’)

Yah , walaupun tadi sempat dikerjai oleh mereka. Mereka sempat berkata padaku untuk mengulang sidang. Yah, walaupun kata lulusku disertai banyak ‘masukan’ untuk menjadikan hasil tesisku ‘tidak sayang’ karena ‘sebenarnya masih bisa dimaksimalkan’. Tapi aku bersyukur, satu tahapan lagi selesai… :’)

Kuakui, prosesku menjadi M.B.A sungguh sangat berwarna bila dibandingkan dengan saat mengejar S.KPm ku. Bukan berarti yang dulu mudah, aku pun menghabiskan banyak energiku untuk itu. Namun jujur kuakui, perjalananku menuju M.B.A sungguh ‘berdarah-darah’.

Tapi aku bersyukur. Aku lulus juga , akhirnya.

Aku juga bersyukur aku memiliki banyak teman dan sahabat seperjuangan yang selalu saling mendukung dan saling menertawakan. Semua ‘beban’ tadi terasa manis untuk dikenang saat ini. Aku bahagia bisa dipertemukan dengan mereka… :’)

Thanks, Allah.
You’re so Great !

Mudahkanlah untuk proses yang tinggal sedikit lagi ini. AMIN.

-Jogjakarta, 19 Mei 2016-
By: Yara