LET’S (MUST) START IT (SERIOUSLY) !

Akkk….

 

Cuma bisa speechless liat timbangan makin geser ke kanan setiap waktunya…

Beberapa orang mungkin komen:

ah timbangan aja dikhawatirin…selow.

kamu nggak gemuk gemuk amat kok… ngapain stres sih mikirin timbangan?

 

Well….. mungkin mereka belum pernah merasakan yang namanya berjuang buat nurunin berat badan itu NGGAK MUDAH dan FRUSTATING. Terlebih bagi kami (yang hokinya) mewarisi gen mudah gemuk dari garis keturunan keluarga, dan yang cara escape dari stres dan hobinya adalah kulineran. When we start dieting, tingkat stress kami bertambah dua kali lipat, karena kami kehilangan cara buat netralisir stres kami yang efektif bagi kami ketika kami menghadapi stressor. Belum lagi ditambah sama komentar2 (yang mungkin sebenernya niatnya cuma buat becandaain ), itu ngeselin parah. Belum lagi udah usaha kenceng banget tapi timbangan masih segitu-segitu aja.. Berasa kaya: damn, i’ve tried this hard but what did i get..? Belum lagi ditambah perasaan kalo  ngga bener2 diterima dalam semua kondisi , termasuk ketika berat badan  berlebih.

 

That’s why gw kesel sama cowok2 yang asal njeplak ke cewek (yang mungkin berat badannya berlebih). They don’t know what we feel, how hard we must struggle. Rasanya pengen ngomong:

COBA DIET SENDIRI DULU, COBA BIKIN BADANNYA BAGUS/SIXPACK dulu… rasain dulu gimana susahnya :p. Pengennya dapet yang oke tapi sadar ngga diri sendiri kaya gimana ?  yang fair dong….

:p

 

enak nggak diomongin kaya gitu ? :p

 

then they will know that it’s (REALLY) not easy for us, women. They will know that it isn’t fun at all for us to hear that unrespectful comments.

(oke, sorry,  ini mungkin agak sarkastis, tapi sumpah gw kesel banget sama cowok2 yang asal ngomong gitu ke cewek sampe pengen gw teriakin kaya gitu di depan wajah mereka. Kasian tauk yang denger omongan mereka. Bisa jadi yang sedang mereka komentarin/ ‘becandain’ itu lagi down parah, minder parah karena dia sendiri sebenernya udah struggle parah tapi susah buat dia. )

 

MBOK YA O DIEM. NGGA USAH TAMBAHIN STRES MEREKA.

(in indonesian: ya lebih baik diam saja, jangan tambahin stres nya mereka)

 

Gitu.

Ya, gw tau cowok seringkali asal ngomong karena ya itu yang ada di pikiran mereka…. Tapi seringkali mereka lupa, omongan itu (sebenarnya) bisa disaring terlebih dahulu sebelum dikatakan.That’s why God creates brain and heart. Coba lebih empati dan berpikir dua kali/lebih sebelum bicara. Kita tidak pernah tahu dampak dari ucapan kita bagi psikologis dan hidup orang lain….ucapan dari lidah kita itu adalah senjata yang mematikan. Makanya, coba lebih responsible sama kepercayaan Tuhan buat kita ngendaliin lidah kita untuk bicara.

 

Dan… sekarang  gw lagi mengalami masa itu (lagi). Rekor terparah, dalam setahun berat gw naik hampir 20 kg. Stres gw. Yang pertama gw inget pas berat gw naik segini adalah: proses diet yang “almost mematikan” yang dulu pernah gw lakuin buat nurunin sekitar 10 kg.

Gw stres buat bayangin harus ngelakuin itu lagi. Dan kali ini beban gw dua kali lipat dari waktu itu. HELL, YEAH!

Belom lagi ditambah stresnya gw mikirin tesis gw yang masya Allah nggak kelar-kelar (beda banget dari lancarnya gw pas garap skripsi). Gimana gw bisa diet sedangkan gw perlu asupan cukup buat mikir berat, buat netralisir stress gw, dan biar gw ngga tergelepar opname gara2 gw juga punya tipes dan maag yang bisa kambuh kapan aja kalo gw stress parah dan makannya nggak bener. Belum lagi gw punya bronkitis yang cenderung lebih mudah kambuh kalo badan gw lagi nggak fit.  Di sisi lain, kalo gw tetep kaya gini, bisa2 pas tesis gw kelar malah tambah 10 kg lagi (amit amitttttt). Pusing gw.

 

Well…

mau nggak mau memang harus dimulai … sebelum makin telat dan susah buat balikin ke normal.

Hello, diet. we meet again.

 

:’000

(damn.)

Advertisements